Polisi Aman Pria Di Ende Penyebar foto Syur Pacar di Medos

MexinTv,Ende – Satreskim Polres Ende, Berhasil mengamankan Pria AS (24), asal Kabupaten Ende yang menyebarkan foto syur mantan pacarnya di Media Sosial Medso karena tak terima diputus.

Kasat Reskrim Polres Ende, Iptu Yance Yauri Kadiaman mengaku pihaknya sudah mengamankan pelaku dan ditahan di sel Polres.

AS terjerat undang-undang ITE karena dengan sengaja mendistribusikan dokumen elektronik yang memiliki muatan yang melanggar asusila melalui media sosial elektronik.

Kasus dengan korban Mantan pacar pelaku ditangani penyidik Satreskrim Polres Ende sesuai laporan polisi

Nomer/LP/B/22/II/2023/SPKT/Polres Ende/ Polda NTT, tanggal 9 Februari 2023 dan SP.SIDIK/47/II/2023/Reskrim, tanggal 9 Februari 2023.

“Pelaku sudah kita amankan dan kita periksa. Saat ini pelaku ditahan di sel Polres Ende,” ujar Iptu Yance Yauri Kadiaman, Rabu, (21/02/ 2023).

Baca Juga:  Pj. Wali Kota Kupang Pimpin Prosesi Pemakaman Mendiang Mantan Wakil Wali Kota Kupang dr. Hermanus Man

Polisi juga sudah memeriksa saksi yakni MG selaku saksi korban dan DN, serta menyita barang bukti satu unit handphone Vivo serta satu buah handphone Redmi.

Iptu Yance menyebutkan pada Kamis, 9 Februari 2023 lalu sekitar pukul 11.00 wita, pelaku menyebarkan foto yang memperlihatkan kemaluan korban sebanyak 2 gambar dan payudara sebanyak 1 gambar.

Pelaku menyebarkan foto mantan pacarnya melalui pesan mesangger akun facebook milik pelaku atas nama Open Bob kepada akun facebook milik rekannya

Pelaku mengirimkan foto-foto tanpa busana milik korban agar korban mau mengikuti kemauan pelaku untuk memutuskan hubungan dengan pacarnya saat ini, dan kembali menjalin hubungan pacaran dengan pelaku,” tambah mantan Kanit Pidum Satreskrim Polresta Kupang Kota ini.

Baca Juga:  Tersangka Ketua IPJI NTT Dilimpahkan ke Kejari Belu

Perbuatan pelaku telah memenuhi 2 alat bukti yang cukup karena telah melakukan perbuatan pidana tanpa hak mendistribusikan dan/atau mentransmisikan dan/atau membuat dapat diaksesnya Informasi Elektronik dan/atau dokumen elektronik yang memiliki muatan yang melanggar kesusilaan.

Hal ini sebagaimana dimaksud dalam pasal 45 ayat (1) Juncto pasal 27 ayat (1) Undang-undang RI Nomor 19 tahun 2016 tentang perubahan atas undang-undang Nomor 11 tahun 2008 tentang Informasi dan Transaksi Elektronik.

Baca Juga:  Kejati Tunggu Hasil Audit Investigasi BPK Kasus MTN Bank NTT

Pelaku diancam hukuman pidana penjara paling lama enam tahun dan denda paling tinggi Rp1 miliar rupiah,” terangnya.

Mantan Kapolsek Kewapante, Polres Sikka ini menghimbau kepada seluruh warga masyarakat kota Ende agar lebih bijak lagi menggunakan media social karena media social tidak terlepas dari kehidupan sehari-hari kita.

“Ingat saring sebelum share dan bijak lah menggunakan media sosial,” Terhadap pelaku telah dilakukan penahanan sejak pekan lalu hingga 30 hari kedepan sambil menunggu proses hukum lebih lanjut

Saat ini berkas Perkara kasus ini telah dikirim Tahap I ke Jaksa Penuntut  Umum ,”(Tim)